jump to navigation

Don’t Fly The Flag Desember 14, 2007

Posted by kasar in kata mereka.
4 comments

jack460.jpgImagine, if you will, that you had served your country in the U.S. military for 22 years, and viewed yourself as a patriot. To this end, you have tattooed on your arm a small image of the Stars and Stripes and the words “U.S. Army’. When preparing to retire from the army, you then decide to join the police. How would you feel if you found yourself turned down for the job, because you are told your tattoo of the national flag could be seen as “racist”?

Fortunately for Americans, such a scenario could never happen in the near future. Yet for British soldier Sgt. Ivan Ivanovic, his patriotic tattoo prevented him from joining a police force in the north of England. Because Ivanovic has a two-inch Union Jack flag tattooed on his arm with the words “British Army”, he was not even considered for employment by Cumbria Constabulary. He said: “I can’t see why anyone would think that the flag of the country might be seen as racist.”

Sergeant Ivanovic had served Queen and Country in the first Gulf War, in Kosovo and in Iraq, yet the national symbol of the country he served was deemed “racist”. Ivanovic should not have been surprised. Since May 1997, Britain’s Labour government has been undermining almost every aspect of British heritage in a misguided drive to foist its leftist policies of “multiculturalism” onto an unwilling public.

When in 2002 Derek Stone stood as the Conservative candidate for mayoral elections in the London borough of Lewisham, his posters bore a Union Jack. For this act, he was condemned by his opponents as “racist”.

A precursor of the Union Jack first appeared on April 12, 1606, when James I (formerly James VI of Scotland) was king. This flag incorporated the Saltire or cross of St Andrew (Scotland’s patron saint) and the cross of Saint George, patron saint of England. The modern design of the Union Jack – which also includes the cross of Saint Patrick, patron saint of Ireland, was drawn up in 1801 by the College of Arms, to celebrate the “Act of Union” officially unifying Scotland and England.

Wales has its own language (my Welsh father did not learn English till he was seven) yet was not regarded as a separate country when the first Union flag was created. Wales had been incorporated into the union by two acts passed in 1536 and 1542, and was not included in the design of the Union Jack.

How did a flag which symbolically represents “unification” become associated with racism? A report on racial and inter-religious disturbances in Britain, which took place in northern England in 2001, stated: “The Union Jack, the flag that ‘represents’ Britain is seen as a racist flag the symbol of colonialism and the BNP… Ordinary people can no longer display the flag without being labelled right wing racists.”

It is true that in the 1970s the far-right (and racist) group called the National Front adopted the Union Jack as its political logotype. The British National Party (BNP) also briefly adopted the flag. The Union Jack has been a symbol of national identity for 200 years – and continues to be a visible sign of Britishness, despite the attempts by extreme nationalists to hijack it.

In 2003, one British supporter of multiculturalism tried to reintroduce a revamped version of the Union flag where black lines were added to the design, to represent the non-white citizens of Britain. This individual, Nigel Turner, said: “If I flew the union jack from a flagpole in my garden, many people would see it as a racist statement.” The issue of Britain’s flag being viewed as racist seems to be a notion beloved by multiculturalists and leftists.

In the 1990s, I designed publicity for an art exhibition in the London Borough of Hackney. The work was by young black artists. One item was a massive screen print of the Union Jack in red ink. It was comprised entirely of the names of black people who had contributed to British culture, from Olaudah Equiano and Mary Seacole to contemporary athletes, broadcasters, writers and actors. My layout, intended to be placed on Hackney council’s magazine, featured this artwork sized down to only an inch and a half wide. When the magazine was published, there was a hole in the design. I rang the council, and was told the Union flag image had been removed, as it was seen as “racist”.

The report on the northern England riots of 2001, where Muslims and white British fought running battles in Oldham, Bradford and Burnley observed that: “as others have noted in relation to the 1998 (soccer) World Cup the St George’s flag was felt to represent a multi-ethnic Britain, whereas the Union Jack is associated with colonialism and white racism. The obvious irony of course is the St George’s flag’s older historical symbolism of the crusades, of an earlier conflict between Christian Europe and Islam. Yet British Muslims readily took it up as a symbol of a component of their identity, as a symbol of their belonging within and support for England.”

St George Flag

The St George’s flag, national flag of England since the 13th century, has not escaped controversy. For many people living in England, irrespective of race, it is seen as a national flag when England competes in a sporting contest. In June 2006 a senior officer in North Wales Police warned during the soccer World Cup that flags of St George would lead to racism and violence. He felt that Welsh citizens would be offended if they saw the St George’s flag displayed on vehicles.

In Hounslow, west London, the local council had previously displayed the Palestinian flag on its civic center, but decided in February 2005 to refuse to allow the flag of St George, as it was deemed “socially divisive”. A motion to hoist this flag on St George’s Day (April 23) was almost unanimously defeated by council members.

When in 2006 Jackie Meldrum, Labour-supporting deputy council leader of Lambeth Council in south London, commented that the St George’s flag was a symbol of “multiculturalism”, she received racist hate mail. One letter read: “Cllr Meldrum you are an anti-white, racist shit. I hope every member of your family dies as slowly as Britain has been dying from your poisonous anti-white propaganda and I know millions of others would agree. Long live Britain!”

Though Lambeth Council’s Labour spokespeople believe the St George’s flag is a sign of multi-ethnic values, the Liberal Democrat borough council of Pendle, Lancashire, believes that the same flag is “racist”. Matthew Carter works as a refuse collector for the council, and as he has dreadlocks, he uses a bandana to tie back his hair when he works. Mr Carter, who is black and comes from Barbados, had been using a St George flag for this purpose. In June this year, Mr Carter was banned from wearing the St George flag. He said: “I received a verbal warning. They told me the St George’s Cross was not allowed to be seen on any clothing we wear because it could be considered offensive and racist.”

Anne Owers is Britain’s Chief Inspector of Prisons. In 2005 she wrote in a report that officers in Wakefield jail in Yorkshire had been seen wearing St George tie-pins. These items were in support of a cancer charity. Owers claimed that such symbols should not be worn, as they could be “misinterpreted” as a racist symbol.

For some fanatical Muslims, the sight of a St George’s cross is a sign of the Crusades. During the 2006 World Cup, a chain of pubs banned any displays of the flag, following threats by extremists linked to the outlawed group Al-Muhajiroun. Cable company NTL and the Drivers and Vehicles Licensing Agency also banned the flag.

‘flag-burning

In June this year, Islamists connected with Al-Muhajiroun burned handmade St George’s flags at Regents Park Mosque. They were protesting at the knighthood that was given to author Salman Rushdie. Other protesters carried placards stating “God Curse the Queen.”

http://www.westernresistance.com/

Kasper, Milik Inggris atau Denmark Agustus 28, 2007

Posted by kasar in opini.
add a comment

Like father, like son.

Tidak cuma Italia yang punya Keluarga Maldini. Denmark juga punya Keluarga Schmeichel. Siapa tak kenal Peter Schmeichel, kiper legendaris Manchester

 

United dan Denmark. Saking hebatnya, dia dijuluki The Great Dane. Dia menutup karirnya di Liga Inggris.Peter yang hebat ini ternyata melahirkan seorang Kasper yang sepertinya bakal jadi kiper hebat kayak bokapnya.

Begitu Liga Inggris digelar, sosok yang mencuri perhatian bukan Fernando Torres, pemain termahal sepanjang masa Liverpool. Bukan Carlos Tevez yang transfernya dari West Ham ke MU berjalan sangat alot dan membingungkan. Tapi Kasper Schmeichel, kiper Manchester City. Penonton, termasuk saya seolah meliat Peter Schmeichel muda.

Rambut pirang, muka khas Skandinavia, dan reflek yang sangat cepat. Dia mencuri perhatian karena tidak kebobolan (clean sheet) dalam tiga pertandingan. Di pertandingan keempat, bertamu ke Arsenal, Kasper sempat menyelamatkan tendangan penalti. Tapi sayang, dia kebobolan juga lewat tendangan keras dari sisi kiri gawangnya oleh gelandang Arsenal, Cesc Fabregas.

Kehebohan tidak cuma di situ. Lagi-lagi sepak bola punya sisi yang unik. Kasper datang di saat Inggris krisis kiper. Kiper Inggris cuma membela tim medioker kayak Tottenham atau Portsmouth. Kasper pun diminta jadi warga Inggris karena dia tinggal 16 tahun di negeri itu. Secara hukum sih boleh, tapi rekasi Kasper gimana. Jawabannya bisa ditebak. Kasper orang Denmark, bukan orang Inggris. Dia menolak mentah-mentah jadi orang nomer satu di bawah gawang timna Inggris. (lebih…)

Juventus dan Italia Agustus 28, 2007

Posted by kasar in opini.
add a comment

Liga Italia tidak pernah lengkap tanpa Juventus. Bersama Inter Milan, Juventus adalah tim yang belum pernah degradasi, sampai musim kompetisi 2005-06. Juve atau sering diujuluki si Nyonya Tua degradasi setelah terbukti terlibat skandal suap (calciopoli).

Tanpa Juventus, Inter Milan yang jadi musuh utama di Italia meraja lela. Jauh sebelum kompetisi berakhir, Inter Milan memastikan gelar juara atau disebut scudetto (artinye perisai). Kini Juve telah kembali. Return in style, kata beberapa media. Menang 5-1 di partai pembuka bukan masalah enteng. Apalagi setelah mejalani hukuman dan berbagai tragedi selama tahun 2006. Yang menarik, meski Juve adalah yang terbaik di Italia, tapi nasib kedua sering kontras. Waktu tim Kuda Zebra ini merajai Liga Italia dan Eropa, prestasi tim nasional Italia justru amburadul. Dua yang paling menyakitkan adalah kalah golden goal dari Perancis di final Piala Eropa 2000, dan dipermalukan tim kemarin sore Korea di Babak 16 Besar Piala Dunia 2002. Dua kejadian yang ditangisi jutaan tifosi.

Tapi ketika Juve jadi pesakitan, diawali dengan pengaturan skor dan permainan antara mafia, Italia justru berjaya. Ibarat raksasa bangkit dari tidurnya. Ingat, tidak ada yang menjagokan It05.jpgalia di Piala Dunia 2006. Tak seorang pun. Beberapa pengamat menempatkan Fabio Cannavaro dkk sebagai tim unggulan. Jadi juara? Ah, bener aja, bos. Tapi itulah yang terjadi. Italia juara. Banyak kejadian yang meragukan kualitas mereka. Siapa peduli. Sejarah cuma mencatat sang juara.

Juventus dan Italia boleh ibarat koin dengan dua sisi. Tapi faktanya, prestasinya keduanya justru berbeda. Kalau nanti Juve berprestasi lagi, tim Italia bisa saja terpuruk.Tunggu Piala Eropa 2008. Kalau Juventus juara Liga Italia, apakah tim Italia juga berprestasi di Eropa. Atau malah tidak lolos ke turnamen yang sering dijuluki Piala Dunia mini itu? (lebih…)

Salah Kaprah Juli 20, 2007

Posted by kasar in opini.
1 comment so far

Terus terang, saya lebih suka bekerjasama dengan laki-laki dibanding perempuan. Saya lebih nyaman di antara rekan pria. Tapi bukan berarti saya mengagungkan superiortias laki-laki. Di mata saya sama, keduanya punya kodrat.

Saya baru tahu, ternyata ada beberapa salah kaprah tentang kodrat relasi pria dan wanita. Ini karena kebanyakan orang Indonesia sudah terlalu lama dan sering mengkonsumsi mitos.

Salah kaprah pertama, kodrat wanita itu bukan diliat dari sosok yang lemah, harus dilindungi, tidak boleh sendirian, dan lain sebagainya. Kodrat wanita itu adalah dia punya vagina, payudara dan rahim sebagai alat reproduksi. Kodrat pria punya penis dan tidak berreproduksi. Selesai sampai di situ, tidak perlu meluas kemana-mana.

Salah kaprah kedua, pria menikah dan jadi bapak adalah pelindung keluarga. Nah, kalau dia itu dalam bahaya siapa yang melindungi ya? Keluarga harus saling melindungi. Meski kaya dan punya jabatan, si bapak harus dilindungi anggota keluarga yang lain. Misalnya dengan memberikan dukungan di saat dia kecewa dan frustrasi.

Salah kaprah ketiga, pria atau suami harus mencari duit buat keluarganya. Padahal, setiap anggota keluarga bisa mencari uang. Suami istri sama saja. Bukan alasan untuk merendahkan pasangan jika tidak bekerja dan punya penghasilan tetap. Yang penting kerjasama.

Jadi inget salah satu quote di film animasi The Ant Bully. Seekor semut bertanya pada seorang anak yang setelah disihir berubah kecil menyerupai semut. Mereka menatap kota besar dari kejauhan.

“Itu sarang kalian, manusia,” tanya Zoc, si semut.

“Betul,” jawab Peanut, si anak.

“Pasti manusia sedang bekerja sama di sana,”

“Hmmm, tidak juga. Mungkin beberapa iya.”

“Wah, sangat primitif sekali…”

Ini Kandang Kita Juli 18, 2007

Posted by kasar in opini.
add a comment

Nasionalisme orang-orang Indonesia terbersit selama Piala Asia 2007. Luar biasa. Sekali lagi sepak bola terbukti bisa memicu nasionalisme seseorang. Termasuk membuat presiden, wakilnya, dan beberapa pejabat lain berbicara tentang bola.

Latah? Ikut-ikutan? Mungkin saja.

Sebelum Piala Asia 2007, cuma segelintir orang yang tahu kalau SBY ternyata pecinta sepak bola. Kini, dia ngomongin sepak bola dan dan ulah suporter ketika membuka acara seremonial sebuah pabrik. Tak ada hubungannya dengan bola. JK, bawahan SBY, dua kali mengunjungi tempat latihan timnas Indonesia. Seperti kebanyakan orang Makassar, JK selalu suka bola.  

Ini kandang kita. Itu semboyan yang didengungkan Nike sebagai sponsor kostum timnas. Semboyan yang bertolak belakang dari prestasi timnas selama ini. Selain ini main di kandang atau luar kandang, tetap saja hasilnya buruk.

Kata pengamat, yang membedakan timnas selama ini ada dua hal. Pertama, motivasi bertanding dan kedua, gol yang tercipta. Para pemain seperti singa lapar di tengah lapangan. Bola adalah daging bulat yang dilempar ke sana kemari. Kejar terus. Jengkang siapa yang menghalangi. Tapi, ketika mencetak gol, insting buas pemain kembali pada logika manusia yang diterjemahkan dalam teknik sepak bola. Gol-gol yang tercipta terencana dengan baik. Ini yang membedakan timnas saat ini dengan sebelumnya.

Apa pun hasilnya nanti (tulisan ini dibuat empat jam sebelum parati Indonesia vs Korea), dua hal baru di atas harus dijaga. Cuma dengan cara ini Indonesia bisa dilirik dunia. Bangsa ini sudah terpuruk, dan prestasi sepak bola adalah obat mujarab.

Ayo, Indonesia.

Is He God Or Just Another Fernando Juli 6, 2007

Posted by kasar in opini.
add a comment

Liverpool itu banyak makna. Ya nama kota, ya tempat kelahiran The Beatles. Dan, nama klub sepak bola juga. Asiknya sih ngomong yang terakhir nih. Liverpool salah satu klub dengan suporter paling setia dan gila di dunia. Mereka sering berulah di luar batas.

  

Fans The Reds hampir selalu hadir setiap terjadi kerusuhan yang memakan korban jiwa. Misalnya, Tragedi Heysel di Brussel, Belgia, 1985. Liverpool vs Juventus di final Liga Champions (dulu namanya Piala Champions). Hampir puluhan orang meninggal. Kebanyakan fans Juventus. Empat tahun kemudian, terjadi peristiwa yang dikenal dengan tragedi Hillsborough. Ribuan terjepit di pagar stadion (dulu stadion masih dipagarin kayak kandang anjing). Hampir seratusan meninggal. Baru-baru ini bos baru FIFA, Michel Platini, menyebut fans The Reds adalah yang paling brutal. Ada benarnya, meski tuduhan itu dianulir sendiri oleh FIFA.

  

Minggu ini The Reds digemparkan pembelian Fernando Torres. Proses pembelian yang sangat cepat dan lancar. Torres bahkan tidak sempat menghubungi beberapa kolega Spaniard-nya di Liverpool ketika transfer terjadi. Rekor Torres di Liga Spanyol bersama Atletico Madrid sangat bagus. Dia mulai dari anak bawang di sana. Umur 12 tahun sudah diasuh Atletico. Dia rata-rata mencetak 15 gol per musim sejak jadi pemain inti tim senior.

  

Kualitas bagus tidak ada yang murah. Torres mahal, termahal dalam sejarah pembelian Liverpool. Wajar kalau banyak yang berharap dia bisa memberi gelar juara Liga Inggris. Gelar ini yang diimpikan. Gelar lain sudah didapat tanpa Torres. Liverpool sudah juara Liga Champions dan Piala FA, tapi belum pernah juara English Premier League.

  

Apakah dia sama bagusnya di tanah Inggris. Torres optimis, pelatih Rafa Benitez yakin, fans sebagian besar mengamini. Tapi, seperti biasa, pihak yang selalu meragukan adalah media dan wartawan. Jangan disalahin. Kerjaan mereka memang begitu!

  

Will Torres be Kop’s new God or just another Fernando? Akankah Torres jadi Dewa baru Kop atau cuma Fernando lain. Judul menarik tulisan di situs guardian.co.uk. Kop adalah tempat dimana para fans nomer satu Liverpool di Anfield. God adalah dewa atau striker luar biasa The Reds bernomer 9, Robbie Fowler. Sedangkan Fernando adalah striker asal Spanyol lainnya, Fernando Morientes, yang dua tahun bermain di Liverpool tapi hasilnya sangat buruk.

  

Kedatangan Torres adalah babak baru di Anfield. Ini perjudian terbesar Benitez. Kalau Torres gagal, kemungkinan Benitez juga angkat kaki dari sana. Tapi diliat dari wawancara pertamanya, Torres tergolong “anak gaul”. Terbuka dengan perubahan. Dia menyukai tantangan, percaya diri, dan yang paling penting mengenal Liverpool. Waktu remaja dia punya kelompok sebaya yang semuanya fans Liverpool. Mereka juga bermotto “you’ll never walk alone”, semboyan Liverpool.

  Itu adalah modal awal yang bagus. Modal yang bisa memjadikan Torres sebagai penjaga tradisi unik Liverpool. Sisanya tunggu di partai pembuka Liga Inggris, 11 Agustus 2007.   

Bill Gate’s Rules! Juni 27, 2007

Posted by kasar in kata mereka.
add a comment

Rule 1: Life is not fair – get used to it!  

Rule 2: The world won’t care about your self-esteem. The world will expect you to accomplish something BEFORE you feel good about yourself.  

Rule 3: You will NOT make $60,000 a year right out of high school. You won’t be a vice-president with a car phone until you earn both.  

Rule 4: If you think your teacher is tough, wait till you get a boss.  

Rule 5: Flipping burgers is not beneath your dignity. Your Grandparents had a different word for burger flipping: they called it opportunity.  

Rule 6: If you mess up, it’s not your parents’ fault, so don’t whine about your mistakes, learn from them.  

Rule 7: Before you were born, your parents weren’t as boring as they are now. They got that way from paying your bills, cleaning your clothes and listening to you talk about how cool you thought you were. So before you save the rain forest from the parasites of your parent’s generation, try delousing the closet in your own room.  

Rule 8: Your school may have done away with winners and losers, but life HAS NOT. In some schools, they have abolished failing grades and they’ll give you as MANY TIMES as you want to get the right answer. This doesn’t bear the slightest resemblance to ANYTHING in real life.  

Rule 9: Life is not divided into semesters. You don’t get summers off and very few employers are interested in helping you FIND YOURSELF. Do that on your own time.  

Rule 10: Television is NOT real life. In real life people actually have to leave the coffee shop and go to jobs.  

Rule 11: Be nice to nerds. Chances are you’ll end up working for one.   

Orang Nomer Satu Juni 22, 2007

Posted by kasar in hayal.
1 comment so far

      Iringan mobil sedan berhenti di depan Gedung

Kepresidenan. Sepasang sepatu mengkilap menyeruak dari

pintu mobil. Langkahnya sangat terburu-buru. Jarak antara

pintu utama dengan ruang depan terasa jauh sekali. Andre

seolah-olah merasa berlari puluhan kilometer untuk mencapai

pintu bergaya gothic itu. Di langkah terakhir, sebelumnya

tangannya mencapai grendel, bayangan di sebelah pintu

menghentikannya.  

      “Maaf, Bapak sedang melakukan pembicaraan internasional,” ujar si empunya suara. Bayangan tubuhnya yang tinggi besar dibalut safari lengan pendek hampir menutup satu sisi daun pintu. Tubuh Andre terhenti mendadak, kemeja batiknya bergoyang lirih.

      Andre mengatur nafas. Keliatan tenang dari luar, tapi jantungnya tetap berdetak kencang. Sebagai juru bicara kepresidenan dia harusnya bisa leluasa bertemu orang nomer satu. Tapi terkadang aturan protokoler mengharuskan lain. Tapi sebenarnya semua tergantung mood si “Bapak”.

      Andre masih ingat permbicaraan di mobil tadi. Bikin tubuhnya sentak tak nyaman. Gerah di tengah udara di dalam sedan mewah yang dingin.

      “Bapak harus tahu malam ini juga, sebelum beritanya muncul di koran besok pagi. Kamu harus kasi tahu Bapak,” ujar Ahmad, Sekretaris Kepresidenan. Sial. Giliran yang pahit dan tak enak, gue yang dirusuh. Kalau berita bagus, dia yang langsung telepon.  Yang menambah kesal, orang ini selalu memanggil dirinya dengan kamu. Yang artinya lebih merendahkan daripada bernada keakraban. 

      Andre memutar lengannya. Hampir pukul 24, batas terakhir Presiden boleh membicarakan urusan kantor. Kalau tidak urgent, dia sudah ongkang-ongkang kaki di ruangan kerjanya menunggu panggilan. Tadi katanya bisa langsung bertemu, sungutnya dalam hati. Kesal. Ah, tapi dia tidak bisa menyalahkan kepala urusan rumah tanggal kepresidanan.

      Pintu terbuka setengah. “Silahkan, Pak,” ujar staf protokoler yang cukup ramah. Dia meminta Andre mengikutinya. Andre mengambil posisi duduk yang ditunjuk staf tadi. Jaraknya sekitar  5 meter dari meja besar di tengah ruangan. Dia sibuk mengatur duduk senyaman mungkin. Detik berikutnya pintu samping yang lebih besar bergerak.

      Presiden berjalan menelusuri dua buah kursi besar, lalu meraih bibir meja. Dia menghentakkan tubuhnya yang besar ke dalam selongsong kursi paling lebar di ruangan itu. Wajahnya agak suram, tapi warna piyama yang cerah berhasil menutupi kesuramanya.

      “Ada yang harus Bapak Presiden ketahui….,” suara Andre memecahkan beberapa detik keheningan.

      “Soal interpelasi, saya sudah tahu itu,” suaranya berkali-kali lipat lebih bertenaga dibanding lawan bicaranya. “Anak-anak itu maunya apa. Persoalan ini kok keluar dari substansinya. Yang perlu didiskusikan bagaimana resolusi PBB keluar, bukan persoalan saya datang atau tidak, ” ujar Presiden serius.

       Andre masih ingat ketika pertama kali orang nomer satu di negeri ini menyebut para anggota dewan sebagai “anak-anak”. Dia selalu berdoa ucapan itu tidak terlalu sering keluar dari mulut bosnya. Bukan apa-apa, kalau ada pernyataan kontroversial, dia juga yang sibuk meyakinkan banyak pihak. Untungnya cuma dalam pembicaraan dengan beberapa orang di sekitar istana, termasuk dirinya.

      “Mereka mulai gusar, Pak” kata Andre. Dia sangat hati-hati memilih kata.

      “Marah maksud kamu? Saya sudah lupa kapan terakhir kali anak-anak itu tidak gampang marah. Semakin dekat pemilu, semakin sering mereka marah. Waktu yang mereka punya semakin sedikit,” potong Presiden.

      “Maksud Bapak?”

      “Beberapa dari mereka akan berubah hidupnya setelah pemilu,” jawab Presiden pendek. Andre masih tidak puas dengan jawaban itu, tapi tak pernah terpikirkan untuk bertanya lebih jauh.

      “Apakah saya perlu menghubungi beberapa koran malam ini, Pak, sebelum turun cetak,” tanyanya.  Menanti jawaban dari pertanyaan itu membuat duduknya tidak selesa. Gusar. Yang membuatnya lebih kuatir, untuk beberapa kasus, urusan seperti ini tidak perlu ditanyakan langsung. Cukup berinisiatif. Gunakan daya pikirmu.

      Presiden berdiri. “Untuk apa? Biarkan saja mereka memuat ucapan anak-anak tadi siang. Kalau setiap ada kasus seperti harus menelepon koran,  ditertawakan kita nanti. Saya juga ingin tahu sekeras apa ucapan mereka.”

      Sampai detik itu Andre merasa tugasnya sudah selesai. Tidak ada beban yang dibawanya pulang. Dia mengatur posisi tubuh untuk permisi. Tapi Presiden justru berjalan mendekatinya.

      Dulu mereka pernah sangat dekat. Seakrab dua mahasiswa perantauan. Di tengah keakraban itu pula terbersit tawaran untuk jadi juru bicara kalau dia menang Pemilu. Peluangnya memang lebih besar, meski mereka sama-sama diajukan partai berbeda untuk jadi orang nomer satu.

      Andre menerima tawaran itu. Dia meliatnya sebagai petualangan, bukan peluang mencari uang. Kapan lagi bisa meliat langsung cara kerja pengambilan keputusan di istana. Bukan cuma meliat dan merasakan, tapi dia juga dilibatkan. Pekerjaan yang tidak terbayangkan sebelumnya. Lagi pula, profesi pengajar masih bisa diteruskannya ketika tua nanti.

      Dulu mereka saling memanggil nama, dan sering menanyakan kabar keluarga masing-masing. Semua berubah ketika angka-angka polling memihak namanya. Banyak yang ingin mendekat, lebih banyak lagi yang meminta waktu untuk bertemu. Pengusaha, birokrat, para profesional, tokoh masyarakat, LSM, sampai penyanyi dangdut meminta bertemu seperti kawan lama yang sudah puluhan tahun tak bersua.

      Lama kelamaan mereka semakin berjarak. Andre lupa persisnya kapan, yang pasti dia sudah jadi anak buah dan cuma staf di Istana Kepresidenan. Sangat sulit mencari waktu untuk bicara dari hati ke hati. Jarang ada berbicara di luar jadual protokoler.

      Presiden duduk persis di depannya. “Saya ingin kamu mengatur sesuatu malam ini. Masalah kecil, tapi sebaiknya tidak banyak yang tahu. Soal Bagus. Tadi dia nelpon ibunya. Dia mulai merasa bosan di sana.” ujar Presiden. Statusnya sulit dibedakan ketika itu. Apakah seorang kepala negara, bapak yang peduli dengan anaknya, atau seorang suami yang takut istri.

      Bagus, putra kedua Presiden, sedang berada di luar negeri. Dia salah satu prajurit yang diutus ke daerah konflik berada di bawah bendera PBB. Sejak awal Andre merasa kurang sreg dengan keikutasertaan Bagus. Sangat berbau politis, tidak tepat ditunjukkan di masa awal kepemimpinan Presiden.

      “Apakah Bagus ingin pulang, Pak,” tanya Andre.

      “Bukan, dia ingin pergi ke suatu tempat untuk relaksasi….” ujar Presiden yang dipotong oleh suara lain.

      “Paris. Dia ingin ke Paris selama seminggu,” suara lembut tapi bernada perintah itu keluar dari balik pintu. Tubuh Ibu Negara yang gemuk tapi masih keliatan sisa-sisa keindahannya keluar dari pintu samping. Andre berdiri memberi hormat. Ibu Negara terus berjalan menuju meja Presiden.

      “Baik, Bu. Saya akan bicara dengan pimpinan pasukan kita di sana.”

      “Tidak boleh ada yang tau, tidak juga pimpinan di sana. Orang di sini taunya Bagus tetap bertugas. Kamu siapakan satu orang prajurit menggantikan dia selama tidak di tempat, ” ujar Ibu Negara. Wajahnya sangat serius. Dia tidak main-main dengan masalah ini. Andre bisa membayangkan percakapan Bagus dan Ibu Negara, antara ibu dan anak, di telpon tadi.

      Tiba-tiba kepala Andre pusing. Terlalu banyak nama yang berseliweran di kepalanya. Nama-nama yang harus ditelpon untuk memuluskan rencana ini. Jendral A, staf departemen luar negeri, petugas di bandara, si anu, si anu….

      “Satu lagi, ini jadi sampai keluar. Termasuk istrinya tidak boleh tau. Selama di Paris dia tidak mau diganggu.” ujar wanita yang kalau di tivi ucapannya sangat lembut.

      Tidak lama, Ibu Negara menghilang dibalik pintu. Dia pergi meninggalkan berbagai pertanyaan yang berserakan di ruangan itu. Presiden cuma diam. Beberapa detik kemudian dia juga berdiri. Sebelum melangakah, dia sempat memegang pundak Andre.

      “Saya akan membantu menelpon beberapa orang malam ini. Tapi semuanya harus beres besok, ” kata Presiden sambil meninggalkkannya.

      Dengan cepat Andre merapikan tasnya. Tergopoh-gopoh menuju pintu yang langsung terbuka ditarik seorang staf protokoler. Dia melangkah sangat cepat menuju depan gerbang istana. Mobil sedan menunggu. Dia kembali merasa gerah di dalam mobil yang ber-AC sangat dingin itu.

 Jakarta, 22 Juni 2007   

Refleksi:

      Di luar profesi dan jabatan sehari-hari, kita cuma manusia biasa. Presiden adalah  seorang bapak dan suami. Ibu Negara adalah ibu yang sayangnya sangat berlebihan kepada anaknya.   

 

     

   

     

Ladang Kami Didatangi Tentara Juni 6, 2007

Posted by kasar in hayal.
2 comments

      Totot sedang membersihkan cangkulnya ketika  mendengar suara motor lewat di depan gubuknya. Motor itu berhenti dua rumah dari tempat dia jongkok. Si pengendara turun dengan sangat terburu-buru. Hampir terpeleset. Motor bebek tua itu pun terparkir seadanya di tengah jalan.

      “Pak… Pak… ladang kita didatangi tentara,” teriak si pengendara. Kalimat itu diikuti jawaban dari dalam rumah. Totot tidak mendengar obrolan di dalam.

      Jantung Totot berdegup kencang. Ini ketiga kalinya dia mendengar kabar tentara mendatangi ladang mereka. Kabar pertama cuma isapan jempol, kabar kedua dia meliat truk tentara lewat di jalanan kampung, tapi dia enggak yakin ada tentara di dalamnya. Ini yang ketiga.

      Totot tidak ingat kapan ladang dan kampung mulai akrab dengan isu tentara. Mungkin mulai enam bulan lalu, saat pergantian lurah. Mungkin jauh sebelum itu. Yang jelas, penduduk kampung mulai resah beberapa hari terkahir. Mereka sering ngobrol sampai larut malam. Anak-anak muda bikin tema obrolan sendiri tentang isu tentara.

      Tentara ingin mengambil tanah mereka. Begitu isu yang beredar.  Apa iya kampung dan ladang ini milik tentara? Tak habis-habisnya Totot bertanya pada dirinnya sendiri ketika pertama kali mendengar kabar itu. Dia lahir dan besar di sini, tapi tak pernah tau cerita itu. Dia yakin almarhum bapaknya juga tidak tau. Tapi beberapa warga sempat bilang tanah ini memang sudah dibeli tentara sejak 50 tahun lalu. Entah mana yang benar.

      “Pak… mau ke ladang jam berapa, mbo jangan siang-siang, lho,” tanya Ijah, istrinya, dengan logat lokal yang kental. Totot malas menjawab, tapi perlahan-lahan bangkit dari jongkoknya. Dia menenteng cakulnya. Ijah yang hamil empat bulan tersenyum kecil.

      Belum genap dua langkah dilewati Totot, istrinya juga belum penuh menutup pintu, suara gaduh terdengar dari ujung jalan. Makin kencang. “Ayo kita hadang mereka, pertahankan kampung kita,” teriak seseorang. “Ayo, ini saatnya kita beraksi! Kita tak boleh diam.” Teriakan semakin dekat, semakin gaduh.

      Puluhan orang udah menyesaki jalan kampung yang kecil. Orang tua, pria dan wanita, beberapa anak berlarian dan ikut-ikutan berteriak. Kebanyakan mengacungkan kayu atau bambu. Beberapa laki-laki menyelipkan celurit atau pisau di  bagian belakang pingggang mereka. Persis di depan rumah yang tadi ada motor tua terparkir, yang pengendaranya terburu-buru, orang-orang itu berhenti.

      “Pak RT, Pak, kali ini kami tidak tinggal diam. Kita harus menghadang mereka,” ujar seseorang. Tidak jelas siapa yang berteriak. Tapi suaranya berhasil membuat tergopoh-gopoh orang tua muncul dari balik pintu. Pak RT Tugiman. Di belakangnya mengekor beberapa orang, salah satunya si pengendara motor.

       Belum sempat Pak RT berucap sepatah kata pun, seseorang memberi komando untuk bergerak. Seperti tidak ada hari esok, puluhan orang merangsek ke arah jalan besar, penghubung kampung dengan ladang.

      Totot melangkah ketika yang tersisa anak-anak kecil berlarian mengejar rombongan. “Ndak usah ke ladang hari ini Pak, saya kuatir. Sepertinya tentara memang datang,” ujar istrinya.

      Totot tidak menoleh. “Kemarin-kemarin juga bilang begitu, buktinya ndak ada apa-apa. Ibu tenang aja, tentara ndak mungkin datang. Orang-orang cuma cari alasan aja biar ndak pergi ke ladang. Udah, bapak pergi.”  

      Totot melewati jalan yang sama dengan orang-orang tadi. Jejak kaki di tanah becek tumpang tindih. Alangkah kagetnya dia meliat orang-orang itu ternyata berhenti persis di pinggir ladangnya. Totot mengalihkan padangannya ke arah lain, ke sebuah undukan tempat orang-orang itu bisanya berkumpul. Tidak jauh dari tempat itu terparkir sepasang traktor. Dari jauh keliatan seperti monster yang sangat lapar. Sesekali tampak satu dua tentara yang berjag-jaga di sekitar traktor itu.  

      Setelah berpikir sebentar, Totot memutuskan untuk pulang. Tapi dia pengen memastikan kelompok massa tidak menginjak-injak tanamannya. Dia melangkah mendekat, tapi orang-orang kelompok itu bergerak menjauh. Lalu mendekat lagi. Suara teriakan mulai terdengar. Lebih kencang. Dari kejauhan, traktor yang dikawal tentara juga bergerak.  

      “Tentara bajinngan. Pergi dari sini, kalau tidak, kami melawan!” satu teriakan paling nyaring. Suara gaduh semakin parah. Makian berbuntut makian. Totot semakin mendekati kelompok massa, bahkan hampir bergabung. Panggilan yang menyerupai teriakan dari bagian belakang tidak bisa didengarnya. Panggilan perempuan yang tergopoh-gopoh sambil berlari kecil mengangkat sarungnya bercampur makian dan teriakan orang-orang.

      Entah siapa yang mulai, batu-batu melayang batu ke arah traktor. Semakin banyak. Seorang warga yang dari tadi memang sudah seperti cacing kepanasan muncul dari kerumuan. Kausnya yang udah sobek dilepas. Tangannya dengan cepat menarik celurit dari celana belakang dan mengacungkan-acungkannya.  

      Laki-laki kurus itu berlari ke arah traktor yang jaraknya kurang dari 50 meter. Setengah lusin tentara muncul dari balik traktor. Ujung senjata mulai turun. Diarahkan ke orang yang berlari, sekaligus memberi peringatan ke kelompok massa untuk mundur.  Tapi laki-laki itu tidak tau isyarat. Berlari terus, semakin beringas.

      Dor… dor… Suara tembakan dimuntahkan. Lebih dari selusin tembakan. Laki-laki itu terpental, terkapar. Kelompok massa berlari berhamburan seperti beras tumpah dari tempayan. Beberapa tentara mengejar orang-oarng yang diincar. Totot mundur beberapa langkah, lalu terjatuh. Kakinya tersandung sesuatu. Tubuh wanita, setengah badannya tertutup tanah. Totot mengenali sosok itu, baju itu, rambut itu. Dia membalik tubuh wanita itu dengan gemetar.

      Gusti Tuhan, dia istriku.

      “Pakkk, aku…. diinjak-injak,”  gemetar suara Ijah. “Aku menyusul mengantarkan ini.” Ijah menunjuk topi petani. Dia sempat ingin membatalkan memberi topi itu ketika meliat kelompok massa dan tentara. Tapi ketika meliat suami mendekati kelompok massa, dia berteriak melarang.

      Masih gemetar, Totot menenangkan. Ketika dia meraba bagian perut istrinya, ada yang dingin. Darah. Sekeras apa injakan mereka? Oh, tidak. Dia kena tembak, di perut. Anakku.

      Totot terpatung di dekat tubuh istrinya yang masih hangat, tapi sudah tak bergerak. Dia menangis tanpa air mata, berteriak tanpa suara yang keluar dari mulutnya. Semua berubah sunyi. Pagi mulai gelap di matanya.

Jakarta, 6 Juni 2007

(Terinspirasi dari tragedi bentrokan antara petani dan tentara (marinir) di  Alas Tlogo, Grati, Lekok, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur, 30 Mei 2007. Empat orang tewas, 13 marinir didakwa).

     

     

     

     

Kampanye Rock Star Januari 22, 2007

Posted by kasar in opini.
2 comments

The democratic republican with the attitude of being liberally conservative … 

  

   Gatal juga ingin menulis tentang calon-calon presiden di Pemilu AS mendatang, terutama dari Partai Demokrat. Sejauh yang saya ingat, baru kali persaingan ke kursi presiden begitu seru, khususnya dari latar belakang calon-calonnya.

   Ada Hillary Clinton, perempuan nyaris sempurna yang diimpikan semua laki-laki. Lalu Barack Obama, politisi muda berkulit hitam yang pernah tinggal di Indonesia. Kemudian John Edward, tipikal politisi kulit putih.

   Hillary jelas bukan wanita biasa. Perjalanan ke kursi senator yang keras bisa dilaluinya dengan mantap. Diantara ketiga calon Demokrat, wanita ini yang paling mengerti kelemahan lawannya, Partai Republik. Dia memiliki 8 tahun pengalaman sebagai first lady di masa keprisidenan Bill Clinton. Hillary hampir tanpa cacat. Hampir? Satu-satunya kelemahannya, dia seorang wanita.   

   Hillary bisa terbentur masalah gender, sedangkan Barack Obama sudah kalah 0-1 karena warna kulit dan latar belakangnya. Reporter CNN pernah menanyai langsung ke jalan-jalan di Amrik, apakah mereka tahu nama tengah Barack Obama. Sebagian besar mengelang. Lalu si reporter menyebut “Hussein”. Setelah itu, si reporter bertanya lagi apakah mereka tetap mendukung Obama jadi presiden. Banyak raut wajah berubah ketika disebut nama “Hussein.” Pikiran mereka langsung ke mendiang Saddam Hussein, sosok diktator Irak yang menghantui warga AS. Dari namanya, Obama tadinya seorang Muslim, tapi dia kini sudah jadi anggota United Church of Christ.

   Hillary butuh waktu satu tahun untuk mencalonkan diri sebagai presiden. Obama sempat berkali-kali membantah bahwa dia ngincar kursi presiden. Semuanya terjawab ketika akhir pekan lalu Obama secara resmi mencalonkan diri. Beberapa hari kemudian, Hillary juga mencalonkan diri.

   Seorang tokoh di Indonesia pernah berujar: Hillary jadi presiden, Obama wakilnya. Saya kira Partai Demokrat tidak setolol itu. Kalau terjadi, sama saja dengan memperlebar bulleye buat Republik. Bayangkan, presiden wanita dan wapres kulit hitam dengan nama tengah Hussein. Sepertinya masyarakat pemilih AS belum siap dengan dua pukulan sekaligus.

  

   Dibutuhkan lebih dari sekadar Perang Irak untuk mengubah wajah politik AS. Apalagi mayoritas warga AS setuju serangan ke Irak, hanya saja belakangan banyak yang menentang langkah-langkah strategis yang diambil Presiden Bush. Untuk masalah Irak, siapa pun yang menang dari Partai Demokrat akan melakukan langkah strategis, seperti mengurangi secara berkala pasukan AS di Irak.

   Akankah Hillary dan atau Obama ke babak final melawan wakil dari Partai Republik? Salah satu mungkin iya, tapi kalau keduanya agak berat. Hillary unggul siginifikan dibanding Obama. Hampir semua polling di media AS mengatakan begitu. Apalagi, Hillay memiliki orang-orang berpengalaman di belakangnya, termasuk orang yang sukses mengantar Bill Clinton ke kursi presiden. Kelompok yang dikenal dengan istilah “Friend of  Bill” jadi kekuatan utama Hillary.

   Sedangkan Obama, berbekal kharisma dan selalu tersenyum memang membuatnya disukai para pemilih. Para pemilihnya adalah modal penting buat kemenangan Demokrat. Tapi untuk meraih satu kursi, kemungkinan wakil presiden, cukup berat. Mungkin tapi berat. Dia akan jadi santapan empuk Partai Republik. Kepintaran dan keceriaannya belum cukup untuk meraih satu kursi.  

   Pada Desember 2006, cover story Majalah Newsweek menulis “The Race is On”. Kolumnis Jonathan Alter bertanya: “Is America Ready for Hillary or Obama?” Menurut saya belum. Tapi yang pasti, Pemilu 2008 akan lebih semarak dibanding 2004 lalu, dimana mencatat rekor jumlah pemilih terbanyak.